Curcumin Ditunjukkan untuk Meningkatkan Penanda Keradangan Serum

Hasil kajian baru yang diterbitkan dalam jurnal Biomed Central BMC menunjukkan ekstrak kunyit sama efektifnya dengan parasetamol dalam mengurangkan kesakitan dan gejala lain pada osteoartritis lutut (OA). Kajian menunjukkan sebatian bioavail lebih berkesan dalam mengurangkan keradangan.

Osteoartritis adalah penyakit degeneratif pada sendi artikular yang dicirikan oleh pemecahan tulang rawan, lapisan sendi, ligamen, dan tulang yang mendasari. Manifestasi osteoartritis yang biasa adalah kekakuan dan kesakitan.

Diketuai oleh Shuba Singhal, PhD, kajian klinikal secara rawak dan terkawal ini dilakukan di Jabatan Ortopedik Hospital Lok Nayak Jai Prakash / Kolej Perubatan Maulana Azad, New Delhi. Untuk kajian ini, 193 pesakit yang didiagnosis menderita osteoartritis lutut secara rawak menerima sama ada ekstrak kunyit (BCM-95) sebagai kapsul 500 mg dua kali sehari, atau tablet paracetamol 650 mg tiga kali sehari selama enam minggu.

Gejala artritis lutut sakit, kekejangan sendi, dan fungsi fizikal yang merosot dinilai menggunakan Indeks Osteoartritis Universiti Ontario dan McMaster Universiti Barat (WOMAC). Setelah menjalani rawatan selama enam minggu, analisis responden menunjukkan peningkatan yang signifikan dalam skor WOMAC di semua parameter yang setanding dengan kumpulan parasetamol, dengan 18% kumpulan BCM-95 melaporkan peningkatan 50%, dan 3% subjek mencatat peningkatan 70%.

Hasil ini ditunjukkan secara positif pada penanda keradangan serum kumpulan BCM-95: Tahap CRP dikurangkan sebanyak 37.21%, dan tahap TNF-α dipotong sebanyak 74.81%, menunjukkan BCM-95 menunjukkan prestasi yang lebih baik daripada parasetamol.

Kajian ini merupakan tindak lanjut dari kajian Arjuna yang dilakukan lebih dari setahun yang lalu yang menunjukkan hubungan positif antara formulasi kurkumin utamanya dan perawatan osteoartritis.

"Tujuan kajian ini adalah untuk membangun kajian sebelumnya untuk memberikan kejelasan dan kekhususan yang lebih baik dengan memasukkan lebih banyak penanda dan metodologi pemarkahan yang lebih baik," kata Benny Antony, pengarah urusan bersama untuk Arjuna. "Kesan anti-artritis BCM-95 pada osteoartritis disebabkan oleh kemampuannya untuk memodulasi penanda anti-radang TNF dan CRP."

Knee OA adalah penyebab utama kecacatan dan kesakitan di kalangan penduduk dewasa dan tua. Dianggarkan 10 hingga 15% dari semua orang dewasa yang berusia lebih dari 60 tahun mempunyai tahap OA, dengan kelaziman lebih tinggi di kalangan wanita berbanding lelaki.

"Kajian ini menegaskan kembali kesan anti-artritis BCM-95 dan memberikan harapan baru bagi berjuta-juta orang untuk meningkatkan kualiti hidup mereka," kata Nipen Lavingia, penasihat inovasi jenama untuk Arjuna Natural yang berpusat di Dallas, TX.

"Kami belajar lebih banyak mengenai mekanisme di sebalik efek anti-inflamasi kurkumin yang kami percaya adalah hasil kemampuannya untuk menghalang isyarat pro-radang, seperti prostaglandin, leukotrien, dan siklooksigenase-2. Sebagai tambahan, curcumin telah terbukti dapat menekan beberapa sitokin pro-inflamasi dan perantara pembebasannya, seperti faktor nekrosis tumor-TN (TNF-α), IL-1, IL-8, dan sintase oksida nitrat, ”kata Antony.

Penggabungan unik kurkuminoid BCM-95 dan komponen minyak pati kaya kunyit mengatasi rintangan bioavailabiliti ciri kurkumin kerana sifat lipofiliknya yang tinggi.


Masa pengeposan: 12 April-2021